Anak overscheduled

Waktu yang dihabiskan bagian yang lebih baik dari masalah itu. Newsweek menampilkan sebuah artikel berjudul "Sibuk Around the Clock." Artikel dengan judul seperti "Apapun yang Terjadi Bermain?" "Mendorong Anak Terlalu Keras," dan "Apakah Anda Over-Penjadwalan Anak-anak Anda?" muncul di media cetak dan di Internet. Buku dengan judul seperti Hyper-Parenting: Apakah Anda Menyakiti Anak Anda dengan Mencoba Terlalu Keras? yang muncul di rak buku.
spesialis perkembangan anak David Elkind menulis: "Orang tua berada di bawah tekanan lebih dari sebelumnya untuk overschedule anak-anak mereka dan mereka terlibat dalam olahraga terorganisir dan kegiatan lain yang mungkin usia yang tidak pantas." Sebagian besar setuju praktek adalah simbol status saat ini di kalangan keluarga. Singkatnya, superkid adalah anak ditekan oleh orang tua dan masyarakat pada umumnya untuk melakukan terlalu banyak terlalu cepat. Ini adalah fenomena di masyarakat kita dalam tren meningkat - dengan tanpa akhir yang terlihat. Itu pikiran menakutkan.
Menulis di majalah Perawatan Anak Pertukaran Informasi, Johann Christoph Arnold mengatakan: "Tekanan untuk berprestasi adalah merusak masa kanak-kanak yang belum pernah sebelumnya." Dia juga meminta: "Mengapa kita begitu tertarik untuk membentuk [anak-anak] menjadi dewasa yang sukses, bukan menghargai dan keaslian mereka dan tidak bersalah riang?"
Kami memiliki niat terbaik, tentu saja. Kami ingin anak-anak kita untuk menjadi bahagia; kita menyamakan kebahagiaan dengan sukses. Dan kami sungguh-sungguh percaya bahwa kesuksesan tidak akan datang kecuali kita memberi anak-anak kita kepala mulai - melompat pada kompetisi seperti itu.
Tapi berapa biayanya akan semua ini "sukses" datang? Jika anak-anak tidak belajar untuk bermain sebagai anak-anak, mereka tidak mungkin untuk menemukan nilai sebagai orang dewasa. Dan, oh, apa yang suram, keberadaan mematikan kehidupan sehari-hari akan menjadi. Pikirkan tentang pertanyaan-pertanyaan berikut, benar-benar merenungkan setiap sejenak:
* Jika anak mulai hidup seperti orang dewasa di masa kecil, apa yang akan ada dibiarkan untuk melihat ke depan untuk?
* Apa untuk memastikan mereka tidak akan terbakar keluar dari semua tekanan mendorong dan sebelum mereka bahkan sudah mencapai pubertas?
* Jika kita sudah menyebabkan mereka kehilangan keajaiban kecil, bagaimana mereka pernah menemukan keajaiban yang diperlukan untuk mengatasi cobaan dan penderitaan dewasa?
* Apa yang akan menjadi sifat kekanak-kanakan dewasa memanggil ketika mereka perlu diingatkan dari kegembiraan yang ditemukan dalam hal-hal sederhana - ketika mereka harus membawa keluar main-main yang membuat hidup layak?
* Apa sukacita akan anak-anak kita menemukan sebagai orang dewasa jika berusaha untuk "sukses" menjadi satu-satunya tujuan hidup?
Childhood bukan gladi resik untuk dewasa! Ini adalah fase yang terpisah, unik, dan sangat istimewa kehidupan. Dan kita pada dasarnya menyeka keluar dari eksistensi dalam upaya untuk memastikan anak-anak kita maju. Tapi kapan kita memutuskan bahwa kehidupan adalah salah satu balapan yang panjang? Ketika, tepatnya, apakah kehidupan menjadi sebuah kompetisi?
Anak-anak tidak termotivasi secara internal untuk berhasil; hanya motivasi mereka berasal dari nilai yang kita tempatkan pada kesuksesan. Dan mereka tidak ingin mengecewakan kita. Akibatnya, stres sering merupakan faktor utama dalam kehidupan superkid a. Tentu saja, dalam setiap kehidupan sedikit stres harus jatuh. Tapi ketika menjadi lebih dari seseorang mampu menangani, itu menjadi tidak sehat. Penelitian telah menunjukkan bahwa otak anak-anak prasekolah menekankan sekarang terlihat sangat seperti otak orang dewasa stres, yang memiliki tingkat berlebihan adrenalin dan kortisol, bahan kimia yang bertanggung jawab untuk reaksi fight-or-flight tubuh. anak-anak, yang tidak memiliki kosa kata atau pemahaman untuk mengekspresikan apa yang mereka rasakan, akan sering bertindak sebagai cara untuk mengatasi.
Tapi ada lebih dari stres yang terlibat dalam mendorong anak-anak ke jalur cepat untuk sukses bahkan sebelum mereka memahami konsep ini. Untuk satu hal, anak-anak tidak diperbolehkan untuk menemukan motivasi mereka sendiri - dan motivasi sering kali lebih penting untuk sukses daripada bakat. anak mendorong tidak pernah memiliki kesempatan untuk menemukan siapa mereka. Dan mereka tidak pernah belajar untuk merasa nyaman dengan diri mereka sendiri saat sendirian, dengan waktu di tangan mereka. Memiliki kehidupan yang dialami "oleh jam" - dan hampir selalu dikelilingi oleh orang lain - anak-anak ini tidak pernah belajar sukacita kesendirian, memiliki hanya diri untuk perusahaan. Tidak hanya apakah ini berarti mereka tidak dapat berlatih refleksi diri, tapi mereka juga tidak dapat hanya menjadi.
Belum lama ini, dalam upaya untuk membantu orang dewasa menyadari kebodohan semua bekerja dan bermain, pepatah mulai muncul pada buat stiker dan e-mail. Bunyinya: "Tidak ada yang pernah mengatakan di ranjang kematiannya," Aku berharap aku telah menghabiskan lebih banyak waktu di kantor. ' "Apakah atau tidak kata memiliki efek yang diinginkan masih harus dilihat, sebagai orang dewasa muncul sebagai ditentukan seperti biasa untuk mengisi waktu mereka dengan prestasi. Tapi seseorang memiliki ide yang tepat, dan jelas beberapa orang setuju dengan sentimen. Bukankah sekarang saatnya untuk mempertimbangkan sentimen yang sama yang berhubungan dengan anak-anak? Apakah ada orang yang akan mengatakan, pada akhir masa kanak-kanak, "Aku berharap aku punya sedikit waktu untuk bermain"? Yang, setelah semua, ingin melihat kembali kehidupan dan menyesal melewatkan yang satu-satunya kesempatan untuk hanya menjadi anak-anak?

0 Response to "Anak overscheduled"

Post a Comment

wdcfawqafwef